The Biggest disaster in this world is Marriage

Barusan nonton Oprah @ metro tv, kali ini dibahas mengenai kebohongan wanita saat mengatakan Yes I Do saat berdiri di Altar dan penyesalan wanita karena menjadi kehilangan jati dirinya saat menjalani kehidupan pernikahan. Hoooo….😀

Dihadirkan mantan istri Lance Amstrong, psikolog yang juga cerai saat 5th pernikahannya, 2 pasangan yang 1bulan lagi akan menikah. Para wanita ini, termasuk Oprah merasa kehilangan jati dirinya sedikit demi sedikit setiap waktu karena mereka selalu ingin berubah menjadi seseorang yang diinginkan suaminya dulu/calon suaminya..

Mungkin ini juga yang membuat seorang cowo tiba2 merasa g cocok lagi, tiba2ngajak putus. Karena merasa cewe nya udah berubah ato g asik lagi. Padahal perubahan dang g asiknya cewe itu karena ingin menjadi cewe impian si cowo..

mungkin..
mungkin lho ya..
lagi2 spekulasi, hehehehe😀

Saat menjalani pernikahan, seorang wanita dituntut harus menjadi istri dan Ibu yang baik, dan menuruti perkataan suami. Karena tuntutan itu, seorang wanita selalu berusaha bisa membahagiakan orang lain (suami, anak) hingga ia melupakan kebahagiaan sendiri. Ato bahkan berubah menjadi orang lain. Dan ga sebebas waktu masih single dalam mengeluarkan inspirasinya..

She’s shrinking away, fren…

Get Marriage and be Smart!!
Just living in the truth😀

lha ko menikah, yang jelas-jelas melengkapi separuh agama, berkorban demi agama nda apa2 donk y. Jihad!!
lha aku,… yang baru jatuh cinta ma seseorang aja, pengennya selalu nyenengin orang itu terus.. Selalu mengesampingkan all about my happiness, asal masalah dia beres walopun jadi menyita pikiran dan waktu ku, aku jadi bahagia..

(nah lho, ga Smart banget y ga jujur ma diri sendiri hmmm…)

Pikiranku selalu berkutat mencari tahu gimana caranya biar bisa bikin dia bahagia, dia bisa selalu aman/santai dalam menghadapi masalah karena ada aku selalu siap sedia membantu dia kalo dia butuh bantuan, dan banyak yg lain lagi…
Salah ni, sempat kepikiran ingin menyenangkan sesuatu selain Tuhan..

Ato cuma akunya aja yang berlebihan, terlalu mengHAMBA.. kyahahaha…😀
Tapi ga tau, emang selalu ingin ada saat dia butuh. Cie.cie. hihiiiii…
Ini sifat yang maskulin ato feminin, heheheehe🙂

8 thoughts on “The Biggest disaster in this world is Marriage

  1. calupict April 10, 2007 at 10:11 am Reply

    Kok ada yang diitemin sih? Enggak comfort bacanya.

  2. nana April 10, 2007 at 1:37 pm Reply

    neni: yang baru jatuh cinta ma seseorang aja, pengennya selalu nyenengin orang itu terus..
    ^^^^^^^
    aduh neni ga usah segitunya ma saya….. ;)) saya terima kamu apa adanya ko ….

    beidewei.. iya nen..saya juga nonton…. Tadinya juga mo nulis blog ttg acara oprah yang itu. Tapi udah keduluan neni.. yah,… Intinya nen… selalu bersikap jujur. Karena kl suatu hubungan diawali dengan ketidakterbukaan dan ketidakjujuran.. bakal ga langgeng katanya… Dan juga.. landasan setiap aktifitas kita termasuk marriage..landasannya ibadah dan kecintaan padaNya. Hmm… entar deh..disambung lagi..puanjang :p

  3. Widya April 10, 2007 at 2:13 pm Reply

    jadi nen, klo ntar kamu mo merit, yang penting calon suami itu tau baik jeleknya kamu, ga perlu cari perhatian n ngeboong ama diri sendiri.

    Klo misalnya dia ga suka dengan kekurangan kamu, ada 2 alternatif, kamu mengajaknya ngebantuin kamu ngerubah kejelekan itu atau ..
    go find someone else …🙂

  4. .:ujay:. April 10, 2007 at 7:59 pm Reply

    hmm bener banget tu..aye sndiri ngerasain..mikirnya pengen nyenengin pacar terus tapi kadang2 diri sendiri malah ga bahagia..nanti kalo udah punya anak pasti mikirnya pengen nyenengin anak terus..satu hal yang ditakutin dengan pernikahan ya takut jadi orang lain (berusaha menjadi seperti yang diinginkan pasangan) dan ga bisa mengejar mimpi..heuheu tapi mudah2an siy ga gitu..
    niwei, selamat merasakan indah mencinta! ^^
    tapi siap2 juga dengan sakitnya..kan sepaket..hehehe..

  5. diBond April 10, 2007 at 10:39 pm Reply

    Sy jg nonton Nen. Kalo kata sy mah yg plg penting dlm hubungan terutama pernikahan itu, KOMITMEN! Gak harus cinta setengah mampus jg gpplah, toh cinta emg harusnya buat Tuhan ajakan. Kalo uda punya komitmen mah, mau ada masalah gimana juga pasti mereka bakal usaha utk cari tau akar masalah dan solusinya gimana. Gak asal jatuhin talak ato ngerasa kehilangan jati diri segala. Auuu… Sotoy bgt sy. Hehe…

  6. golas April 11, 2007 at 9:14 am Reply

    hauuu…hauuuu….neni, gw tertohok baca posting lu. Rasanya jadi pen bercermin ma diri sendiri.

    “Mungkin ini juga yang membuat seorang cowo tiba2 merasa g cocok lagi, tiba2ngajak putus. Karena merasa cewe nya udah berubah ato g asik lagi. ” —> Emang serba salah nen ! Kata sapa cuma cewek yang maunya sulit dimengerti ! Cowok juga tuh !

    Mereka suka menuntut (secara halus) pen liat cewe’nya jadi orang yang lebi baik … lebi ini-lebi itu … tapi pas kita dah berusaha berubah, malah dikiranya kita lagi kesambet ato apa. siyal …

  7. dee April 13, 2007 at 5:35 pm Reply

    Halo Neni.. Kungjungan pertama ke blog ini dan cowo yang pertama ngasih comment post ini🙂

    Mmm.. menurut gue sih cowo juga sama aja sama cewe, secara cowo juga selalu pengen menyenangkan siapapun yang dia cintai. Tapi gimana ya cara menyenangkan orang tanpa kehilangan jati diri?? Gue juga blum tau secara blum punya pengalaman juga😛 hehe… mungkin yang penting itu bisa saling nerima kekurangan dan kelebihan pasangannya. Dengan begitu, kita ga perlu kehilangan jati diri juga kan??

  8. cho April 17, 2007 at 9:27 am Reply

    kalo kata Kelly Clarkson:
    “Such a beautiful disaster..”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: