Dewoo

Ceritanya hari jumat kemarin, kami b3, aku-Dewi-Nana, maen ke PVJ buat farewell-an ma Dewi yang mo flight ke Sing 14 Januari 2008. Lucu banget, kembaran Dewi, Desi dapet kerja di Malaysia dan Dewi ga mau kalah dia kerja di Sing. Hehe… lucu-lucu…

Kebetulan Dewi dapet voucher makan di salah satu fourcourt di sono, so kita makan2 di sono. Ditraktir Dewoo tentunya. Hehe..

Selain itu, Nana juga punya ide buat nulis tentang Dewi di blog kami. Hmm…

Ok, mulai yo Woo! Ojo deg-degan. Haha…

Menurutku Dewi tuw…

Apa ya Woo, aku ko jadi bingung. You’re one of my best friends that I ever had lho Woo. Hoho..
Habis terlalu banyak kebaikan-kebaikan yang Dewoo berikan. G hanya physically but, terutama masalah rohani.

  • Inget pas KP, Dewoo tuw sabar banget menghadapi ku yang ‘cukup’ suka ngotot untuk mempertahankan ideku. Hoho.. Makasih Woo, maaf y..
  • Pas lagi tegang-tegangnya meneA, Dewoo adalah sahabat yang selalu menelpon untuk menanyakan perkembangan TA ku. Mau ga mau aku selalu tanya tentang TA doski, dan pastinya Dewoo selalu lebih maju duluan. Fiuhh, dan hal itu lah yang mendorongku untuk segera menyelesaikan TA ku jg. Hehe.. Thank again Woo… You made me graduated in October. hehe
  • Dewoo itu orang nya suka panikan. Walaupun akhirnya akan Dewoo selesaikan sendiri, tapi Dewoo pasti ‘wadul’ (ngomong) ke aku dulu tentang kepanikannya itu. Padahal aku cuma berperan sebagai pendengar karena akhirnya pasti diselesaikan sendiri. Hoho.. Jadi inget kata temenku yang selalu bilang bahwa orang pinter itu emang aneh. Hahaha…
    Jadi kek Dewoo tu bikin thesis, kemudian dia mencoba bikin anti-thesisnya. Dan itu dia obrolin ke aku, tapi sebenernya dia ngobrol sendiri dengan pikirannya. Kemudian dari thesis dan anti thesis yang udah dia buat dia ambil kesimpulan dengan melihat efek-efek yang ditimbulkan ama keduanya. Hoo, itu pandanganku.. soalnya aku jg selalu melakukan itu untuk menyelesaikan masalah. BEner ga tapi Woo? Haha..
  • Dewoo selalu memberiku petuah-petuah secara langsung, padahal Dewoo orang JOgja yang terkenal dengan adat basa-basinya. Salut Woo..
    Pernah aku dikasih tahu tentang baju yang aku pake, karena terlalu ketat. Trs aku menjawab dengan kasar. Tapi Dewoo tetap sabar menemani disampingku. Huhuhu.. Maaf y Woo, temanmu ini masih sulit kau ajak menuju kebaikan. Semoga aku segera diberi hidayah. AMiinn..
  • Dewoo sering banget ngasih aku buku-buku Islami. Tapi aku ga pernah, hahaha.. Thanks Jeng. Dua buku yang terakhir baru terbaca 1,5. Hehe..

Yang buku karya yang ngarang Ayat-ayat cinta itu, cukup memberiku inspirasi untuk lebih inget lagi dengan akhirat Woo. Thanx…
Trs Woo, tau ga. Nggosip hyuu, ada temen berkali-kali bilang, kalo dia udh siap nikah. Udah bilang ke ortu kalo udah mo nikah. Tapi ortu blom ngasih ijin, soalnya kakaknya blom nikah. Padahal dia seumuran ma aku lho Woo. Klo dirimu pasti udah siap-siap aja ya Woo.. hehe…
Ko aku kpikiran pengen nikah aja blom y Woo. wah gawat!! Palagi pas baca yang tentang taaruf-taaruf itu Woo, weleh… makin keliatanaja kalo aku ga ada siap-siapnya. Hmm… harus banyak-banyak belajar ni, buat menyiapkan mental. Ajari Woo, haha..

  • Dewoo, kek Gya. Suka banget ma Soto. Di Sing ada soto g ya Woo? Ga bisa ke GaNyang lagi donk kita Woo. Makan ayam2an di Botram ma Soto. Hehe..
  • Dewoo suka banget nelpon aku jam 5:30am ampe 6:00 am. Emm, padahal beberapa waktu yang lalu aku biasa bangun jam 6 lebih. Weleh.. Tengkyu Woo, kadang-kadang karena telpon Dewoo aku bangun untuk baru sholat subuh. Huwee.. huhu..

Sekarang udah ga lagi ko Woo, sekarang aku udah jago bangun pagi. Hehe.. Kalo kemarin-kemarin Dewoo telpon terus suaraku masih ngantuk jg, itu karena habis subuh aku tidur lagi Woo. Beda ama yang dulu. Hehe.. Tengkyu JEng.. karena dirimu juga aku berubah..

  • Dewoo, baik banget. Sok suka nganterin aku kalo mau kemana gitu.. dengan motor tercintanya tentunya..
  • Dewoo, sekarang udah kurusan. Haha.. Yah, ga pernah nimbang-nimbang lagi di tempat mba Ci donk Woo.. Timbangan yang selalu memberikan BB lebih berat daripada timbangan di kos Dewooo… hohoho…
  • Oh, iya tinta print warna Dewoo masih tinggal setengah lagi dan yang item udah tak habisin Woo, hehe..
  • Woo, alamat kantor Ibu dimana? Ntar aku kirim surat rekomendasinya kemana ni? Hehehe…
  • Eh, beneran jatah AYF nya buat aku.. hehehe.. AMiinn lho Woo.. Muakasih banget.. Muahh…

Ati-ati ya Jeng di sana, g usah takut. Itu cuma pikiran-pikiran Dewoo aja. AKu yakin Dewoo pasti bisa. Semoga cita-cita Dewoo kesampaian, misi itu lho Woo.. Misi yang jihad itu lho.. AMiinn.. Jangan lupa foto-foto di sono. Dan upload di flickr ya. Hehe.. juga update terus blog nya. Jadi biar tau, gimana Dewoo di sono. Oh ya, cari flat yang ada hot-spotnya. Hehe.. biar bisa online trus n bisa ngblog kalo lagi senggang..

Semoga cita-cita untuk kuliah sambil kerja juga kesampaian. Bisalah tanggulangi GRE. Jadi paling ga, 2 tahun lagi y Woo baru ke Indo lagi. YOshh…

Woo, doain aku cepet kerja.hehe,… siapa tau, aku dapet tugas kerja di sana beberapa hari ato bisa juga dapet tiket liburan ke sono. Hwahahaha…. Ngarep!! Kita kan bisa foto-foto lagi. Dasar kita emg narsis ya. Hehehe… piss..piss..

Ya wis, ati-ati yo.. keep in touch y Jeng.. muah…

3 thoughts on “Dewoo

  1. Setiadi February 5, 2008 at 5:35 pm Reply

    pertamax!😛

    ada yang kurang di postingan ini..
    link ke blog dewoo nya mana? hehe.
    gapenting..

  2. diBond March 14, 2008 at 10:32 pm Reply

    Ta’ kirain mw ngomongin Dewangga, Nen. Ternyata Dewi. Hahaha… :p

  3. ngelanturboy January 29, 2009 at 7:25 pm Reply

    mana foto dewo-nya???
    heheh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: